πŸ‘©βš•οΈπŸ’‰πŸ‘¨βš•οΈIn Britain, mencipta tampalan untuk mengukur glukosa

Di UK datang dengan tampalan untuk mengukur glukosa

Para saintis dari University of Bath di UK telah membangunkan alat yang menentukan tahap glukosa dalam darah tanpa menusuk kulit. Jika peranti melepasi semua ujian sebelum pengeluaran dan yang ingin melabur dalam projek itu, akan ada berjuta-juta orang dengan diabetes yang selama-lamanya dapat melupakan prosedur sampingan darah yang menyakitkan.


Kesakitan bukan sekadar gangguan yang menyertakan kawalan glukosa biasa. Sesetengah orang sangat takut dengan keperluan untuk suntikan berterusan, mereka menangguhkan atau terlepas pengukuran yang diperlukan dan tidak menyedari tahap kritikal gula dalam masa, mendedahkan diri mereka kepada bahaya manusia. Itulah sebabnya para saintis secara aktif cuba mencari alternatif kepada pengganding konvensional. Baru-baru ini ia menjadi terkenal bahawa kerja pada peranti tanpa kerosakan dimulakan walaupun oleh Apple.

Salah satu pemaju meter glukosa darah bukan invasif baru Adeline Ili dalam temu bual dengan BBC Radio 4 melaporkan bahawa walaupun kos peranti adalah sukar untuk diramalkan – segala-galanya akan menjadi jelas selepas ada orang yang bersedia untuk melabur dalam pengeluaran alat ini. Para saintis berharap ia akan dijual dalam tempoh dua tahun akan datang.

Peranti baru menyerupai patch.Penganalisisnya, salah satu komponennya ialah graphene, terdiri daripada beberapa sensor mini. Tata kulit tidak diperlukan, sensornya seolah-olah menghisap glukosa dari cecair intercellular melalui folikel rambut – masing-masing secara berasingan. Kaedah ini menjadikan pengukuran lebih tepat. Para pemaju meramalkan bahawa "plaster" akan dapat menghasilkan sehingga 100 pengukuran setiap hari.

Graphene adalah konduktor yang kuat dan fleksibel, berpotensi murah dan mesra alam, kata para pakar. Properti graphene ini digunakan dalam pembangunan pada tahun 2016 oleh saintis dari Korea yang juga bekerja pada pengeluaran glucometer yang tidak invasif. Menurut idea itu, peranti itu harus menganalisis tahap gula berdasarkan peluh, dan jika perlu, menyuntik di bawah kulit metformin untuk menghentikan hiperglikemia. Malangnya, saiz kecil alat tidak membenarkan untuk menggabungkan dua fungsi ini, dan kerja itu belum selesai.

Bagi "plaster", yang kini ditawarkan oleh saintis dari Universiti Bath, dia masih perlu menjalani ujian klinikal untuk mengoptimumkan kerja sensor dan memastikan keupayaannya bekerja tanpa gangguan sepanjang masa.Sehingga kini, ujian yang dijalankan ke atas babi dan sukarelawan yang sihat telah berjaya.

Dalam masa yang sama, kami sedang menunggu dan kami berharap pembangunan akan berjaya dan dapat diakses oleh semua orang yang menghidap diabetes. Kami mencadangkan agar anda membaca tip-tip mengenai cara membuat punca dan suntikan kurang diperlukan untuk diagnosis dan rawatan yang kurang menyakitkan.

Tonton video itu: Perkataan di Perang: Der Fuehrer / A Bell Untuk Adano / Wild River

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: